DAERAH

Perusakan Bunga Bangkai di Bengkulu Terus Terjadi

Iustrasi tumbuhan bunga bangkai /Antara

MONITOR, Bengkulu  -  Baru-baru ini sebuah komunitas pemerhati bunga langka di Bengkulu mencatat terus terjadi perusakan secara sengaja terhadap tumbuhan bunga bangkai atau spesies raflesia di wilayah Kabupaten Bengkulu Utara dan Bengkulu Tengah Provinsi Bengkulu.

"Satu lokasi habitat kembali kami temukan calon bunga dalam kondisi rusak karena dipotong-potong orang tak bertanggungjawab," kata Koordinator Komunitas Peduli Puspa Langka (KPPL) Bengkulu Utara, Riki Septian di Bengkulu, Jumat (10/11).

Ia mengatakan beberapa hari sebelumnya, satu lokasi bunga di hutan lindung Boven Lais juga ditemukan rusak dengan kondisi beberapa bonggol terpotong-potong.

Perusakan bunga langka ini menurut Riki dilakukan dengan sadar dan sengaja oleh orang tak bertangungjawab.

"Kami belum tahu siapa pelaku dan motif mereka merusak bunga langka yang menjadi aset wisata Bengkulu ini," ujarnya.

Riki mengharapkan kasus ini segera ditindak oleh aparat hukum baik dari polisi maupun polisi kehutanan sebab bunga Rafflesia sp merupakan flora dilindungi.

Ia menambahkan, hutan lindung tersebut merupakan "rumah" terakhir bagi dua jenis Rafflesia sp yakni Rafflesia gadutensis dan Rafflesia arnoldii.

Habitat dan keberadaan puspa langka ini juga menjadi andalan Provinsi Bengkulu untuk mendatangkan wisatawan ke daerah ini, termasuk untuk menyukseskan program tahun kunjungan wisata pada 2020 atau "Visit Wonderful Bengkulu 2020".

"Kalau tidak ada tindakan dari aparat penegak hukum maka bunga Rafflesia akan tinggal kenangan," kata pengelola habitat bunga Rafflesia sp di Bengkulu Tengah, Ibnu Hajar .

Bunga Rafflesia sp dilindungi berdasarkan Undang-Undang nomor 5 tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekosistemnya.

Di kawasan hutan Provinsi Bengkulu telah teridentifikasi empat jenis rafflesia yakni Rafflesia bengkuluensis, Rafflesia arnoldii, Rafflesia gadutensis dan Rafflesia hasselti.

(ah)

Terpopuler